TARI ONCER

oncer

Kata Oncer berasal dari kata “Ngoncer” yang artinya berenang. Tari ini dinamakan demikian karena gerakan pokok tarian ini diambil dari gerakan ikan sepat yang berenang.
Dalam bahasa Sasak disebut pepait ngoncer (ikan sepat berenang). Tari oncer sangat erat hubungannya dengan gamelan Gendang Beleq. Gendang Beleq dipukul sambil menari dengan gerakan yang khas. Gamelan Gendang Beleq banyak terdapat di Pulau Lombok. Gamelan Gendang Beleq pada zaman dahulu dipergunakan dalam peperangan oleh raja-raja di Lombok, untuk memberikan semangat bagi prajurit-prajuritnya da lam pertempuran. Bilamana pertempuran sudah selesai, Gendang Beleq dipukul sambil menari dan men jadi hiburan bagi para prajurit. Tarian itulah yang disebut oncer
Tari oncer adalah ciptaan Lain Muhammad Tahir dari desa Puyung Lombok Tengah pada tahun 1960. Tarian Oncer ciptaan Lalu Muhammad Tahir ini merupakan tarian bersama yang terdiri atas tiga kelompok, yaitu enam atau delapan orang pembawa kenceng disebut penari kenceng, dua orang pembawa gendang disebut penari gendang, dan sate orang pembawa petuk disebutpenari petuk. Masing-masing kelompok membawakan gerakannya sendiri-sendiri
Tarian ini terdiri atas tiga bagian di antaranya :
  1. Bagian pertama menggamharkan peperangan semua penari menari bersama-sama dengan gerak-gerak tari berturut-turut sehagai berikut :
    • Gerak Tinduk, yaitu gerak menangkah yang menggambar­kan keherangkatan ke medan perang. Di sini ditonjolkan gerak mengangkat kaki
    • Gerak Bukaq Jebak artinya membuka pintu. Bukaq = buka, jehak = pintu (hiasanya pintu halaman). Di sini kelihatan formasi membuka barisan oleh Penari Kenceng membentuk sudut menyerupai sorok (slat untuk menangkap ikan) sehingga formasi ini disebut Bucu Sorok. Bucu (sudut).
    • Gerak Kadal Nengos artinya kadal yang menengok. Ini berarti suatu tanda kewaspadaan terhadap musuh dengan selalu melihat ke kiri dan ke kanan Berta ke muka dan belakang
    • Gerak Rebek Taping atau gerak menangkap hurting tapong di tengah sawah.
    • Gerak Tereng Repoq. Tereng (bambu), Repoq (tumbang) Dalam hagian ini diperagakan gerak bambu yang setengahtumbang karenaditiupangin. Dimaksudkan bahwasewaktu‑ waktu prajurit bersembunyi sambil mengintip musuh.
  2. Pada bagian kedua semua penari duduk kecuali penari petuk dengan lincah dan lucunya bergerak-gerak membawakan kian kemari sambil menyanyi. Pada said inilah juga penari kenceng duduk menari sambilbelakaq (berpantun) bersahut-sahutan dengan penari petuk.
  3. Pada hagian ketiga ini melukiskan keadaan setelah selesai peperangan. Gerak-gerak tersebut adalah :
    • Gerak Cempaka panclang artinya bunga cempaka yang herguguran menggautbarkan prajurit yang gugur, bangunan yang rusak dan sebagainya
    • Gerak keroton kombol atau kembang sepatu kuncup, meng­gambarkan dimulainya kembali pembangunan setelah kehancuran akibat peperangan.
    • Gerak sandal kebak atau kembang sandat yang mekar, menggambarkan hahwa pembangunan telah dilakukan dan keadaan telah pulih kembali
Akhirnya tarian ditutup dengan penghormatan hersama dalam formasi sate hersap dengan meletakkan kedua tangan terkatup di depan muka (wajah). Pengiring tari oncer adalah satu barengan gamelan terdiri atas sebuah pemugah, empat buah saron, sate balean terompong, dua buah kantil, dua buah juhlak, dua buah jegogan, dua buah gong, dua buah kemong, satu atau dua buah soling, dan sate buah rincik.
Tari oncer dapat ditarikan oleh laki-laki atau perempuan, tetapi perannya tetap laki-laki. Dapat dimainkan di arena atau di panggung baik siang maupun malam. Pakaian penari oncer terdiri atas sapuq, slim ping, bapang, tangkong (baju), leang, teken ima (gelang tangan), dan teken nae (gelang kaki). Sebagai perlengkapan penari diper­gunakan dua buah gendang besar, enam buah kenceng, dan sebuah petuk.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: